Cari Blog Saya

Memuat...

Senin, 30 Januari 2012

RPP Akidah Akhlak kelas VII


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Nama Sekolah             :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran            :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester            :  VII/I
Stndar Kompetensi     :  1.  Memahami dasar tujuan Aqidah Islam
Kompetensi Dasar       :  1.1. Menjelaskan dasar tujuan Aqidah Islam
                                              1.2.  Menunjukan dalil tentang Aqidah Islam
Indikator                                 : 1.1.1.Menjelaskan pengertian Aqidah menurut Bahasa dan Istilah
 1.1.2. Menjelaskan tujuan mempelajari Aqidah Islam
 1.2.1. Menyebutkan dalil tentang dasar Aqidah Islam
 1.2.2. Menyebutkan dalil tentang tujuan Aqidah Islam
Waktu                                                 :  4 X 40 Menit (2 X Pertemuan)

A.    Tujuan Pembelajaran
Setelah membaca buku dan tanya jawab diharapkan siswa dapat :
1.  Menjelaskan pengertian Aqidah Islam secara bahasa dan istilah
2.  Menjelaskan dasar dan tujaun mempelajari aqidah Islam
3.  Menyebutkan dalil tentang dasar Aqidah Islam
4.  Menyebutkan dalil tentang tujuan Aqidah Islam
B.     Materi Pembalajaran
I.     MATERI PERTEMUAN PERTAMA
Pertama,  Pengertian Aqidah adalah kata sifat dalam bahasa Arab bearasal dari kata Aqada yang berarati ikatan dua utas tali dalam satu simpul sehingga kedua tali itu menjadi tersambung. Jadi secara bahasa Aqidah berarti ikatan. Sedangkan secara istilah Aqidah adalah beberapa urusan yang harus dibenarkan dengan hati dan mendatangkan ketentraman jiwa serta menjadi keyakinan yang tidak bercampur sedikitpun dengan keraguan dan syirik. Islam menganjurkan agar Aqidah mantap dengan sepenuh hati dan tidak ragu sedikitpun, sesuai dengan firman Allah dalam surat fushilat ayat 30 yang berbunyi :
Artinya: Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan): "Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu".

Kedua, Dasar dari Aqidah Islam adalah :  (1) Al-Quran adalah Firman Allah SWT yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui malaikat jibril dan beribadah membacanya. Manusi yang mengikuti petunjuk al-Quran berarti telah mempunyai aqidah yang benar, sebaliknya apabila manusia tidak mengikuti petunjuk al-Quran berarti telah memilki aqidah yang salah. (2) Sunnah yaitu segala sesuatu yang berasal dari nabi baik berupa perkataan, perbuatan dan taqrirnya (sikap diam Nabi), sebagaimana diketahui bahwa segala ucapan nabi selalu dibimbing oleh wahyu, sesuai dengan ayat 44-46 surat al-Haqqah yang berbunyi :
Artinya : Seandainya dia (Muhammad) mengada-adakan sebagian perkataan atas (nama) Kami, Niscaya benar-benar kami pegang dia pada tangan kanannya. Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya.

Manusia sebagai pengikut Nabi wajib mengikuti apa yang diperintahkan nabi dan menghentikan apa yang dilarangnya, sesuai dengan firman Allah al-Hasyar ayat 7 yang berbunyi :
 4 !$tBur ãNä39s?#uä ãAqߧ9$# çnräãsù $tBur öNä39pktX çm÷Ytã (#qßgtFR$$sù 4 (#qà)¨?$#ur ©!$# ( ¨bÎ) ©!$# ߃Ïx© É>$s)Ïèø9$# ÇÐÈ
Artinya : Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah.
II.  MATERI PERTEMUAN KEDUA
Ketiga, Tujuan dari Aqidah Islam adalah :
1.      Untuk mengetahui petunjuk hidup yang benar dan dapat membedakan mana yang benar dan mana yang salah sehingga hidupnya diridhai Allah.
Seperti Firman Allah dalam surat al-Baqarah ayat 185 yang berbunyi :


Artinya : (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil).

2.      Untuk menghindarkan diri pengaruh kehidupan yang sesat atau jauh dari petunjuk hidup yang benar. Firman Allah dalam surat al-An’am ayat 153 yang berbunyi :
Ÿ¨br&ur #x»yd ÏÛºuŽÅÀ $VJŠÉ)tGó¡ãB çnqãèÎ7¨?$$sù ( Ÿwur (#qãèÎ7­Fs? Ÿ@ç6¡9$# s-§xÿtGsù öNä3Î/ `tã ¾Ï&Î#Î7y 4 öNä3Ï9ºsŒ Nä38¢¹ur ¾ÏmÎ/ öNà6¯=yès9 tbqà)­Gs? ÇÊÎÌÈ
Artinya : Dan bahwa (yang Kami perintahkan) ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah dia; dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), karena jalan-jalan itu mencerai-beraikan kamu dari jalan-Nya. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu bertakwa.

C.     Metode Pembelajaran :
* Diskusi
* Ceramah
* Penugasan
* Tanya jawab
D.    Kegiatan Pembelajaran :
©  Pertemuan pertama
a.       Kegiatan Pendahuluan :
1.        Appersepsi
2.         Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
3.         Guru memotivasi siswa mengenai pentingnya memahami dasar dan tujuan Aqidah Islam.      
b.      Kegiatan inti
1.   Ekploirasi : Siswa ditugasi membaca buku
2.   Elaborasi  :
v   Siswa bersama guru menjelaskan pengertian aqidah Islam menurut bahasa dan istilah
v   Siswa bersama guru Menjelaskan tujuan mempelajari aqidah Islam
3.      Konfirmasi : Guru memberikan penegasan terhadap pendapat siswa
c.       Kegiatan penutup : Siswa bersama guru menyimpulkan pelajaran hari ini.
©  Pertemuan kedua
a.       Kegiatan pendahuluan
1.      Appersepsi
2.      Memotivasi siswa tentang pentingnya materi yang akan disampaikan
3.      Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
b.      Kegiatan inti
1.      Ekplorasi
Siswa membaca buku tentang dalil naqli yang berkaitan dengan dasar dan tujuan aqidah Islam
2.      Elaborasi : Siswa bergantian membaca dalil naqli tentang dasar dan tujuan aqidah Islam.
3.      Konfirmasi : Guru memberikan penegasan dan memperbaiki bacaan siswa yang masih salah.
c.       Kegiatan penutup :
v            Kesimpulan : Siswa dengan bimbingan guru menyimpulkan pelajaran hari ini
v            Refleksi : Guru bersama siswa melakukan refleksi mengenai kegiatn belajar dalam kompetensi dasar ini, bemanfaat atau tidak? Menyenangkan atau tidak?
v            Tindak lanjut : Siswa menjawab pertanyaan dari beberapa guru.

E.     Alat atau Sumber Belajar
1.  Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
2.  Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
3.  Buku Aqidah Akhlak kelas VII PT. Armico Bandung
4.  Buku Aqidah Akhlak kelasa VII PT. Menara kudus       
F.     Penilaian
1.    Teknik             : Tes Tulis dan Tes Lisan
2.    Bentuk Tes      : Objektif
G.    Penutup
Soal latihan pertemuan pertama
Berilah tanda (X) pada huruf a, b, c dan d didepan jawaban yang kamu anggap benar !
1.      Menurut bahasa Aqidah berarti…..
a.       Keterkaitan
b.      Ikatan yang kukuh
c.       Kemantapan hati
d.      Hubungan
2.      Aspek yang terkandung dalam ajaran Islam diantaranya…..
a.       Aqidah
b.      Ibadah
c.       Muamalah
d.      Semuanya benar
3.      Aqidah Islam membimbing umatnya agar…..
a.       Sejahtera hidupnya
b.      Hidupnya diridhai Allah
c.       Tetap sehat jasmani dan rohani
d.      Dapat menentukan jalan hidupnya.
4.      Agama Islam adalah agama yang sempurna, hal ini tercantum dalam al-Quran surat….
a.       Al-Maidah : 3
b.      At-Taubah : 1-2
c.       An-Najmi : 3-4
d.      Al-Anfal : 4
5.      Tujuan mempelajari Islam adalah….
a.       Untuk memperluas pengetahuan tentang Islam
b.      Agar memiliki pengetahuan yang kaut dalam pengamalan ajaran Islam
c.       Untuk mempertebal iman
d.      Untuk menghindarkan perbuatan fasik



6.      Sumber pokok dari aqidah Islam adalah…
a.       Al-Quran
b.      Al-Hadis
c.       Al-quran dan al-hadis
d.      Fatwa ulma
7.      Mempelajari aqidah Islam bagi setiap muslim hukumnya…..
a.       Sunat
b.      Frdhi kifayah
c.       Fardhu ‘ain
d.      Mubah.
8.      Seorang yang memilki aqidah yang baik dan benar adalah….
a.       Orang yang mengakui seluruh ajaran Islam
b.      Orang yang mengakui dan mengamalkan sebahagian ajaran Islam
c.       Orang yang mengikrarkan dan menerima sepenuh hati seluruh ajaran Islam serta melaksanakannya.
d.      Orang yang menyelaraskan dan menerima sepenuh hati atas sebahagian ajaran Islam dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.
9.      Sumber yang diambil dari al-Quran dan al-Hadis dinamakan…
a.       Dalil akli
b.      Dalil Naqli
c.       Dalil Ghairihi
d.      Dalil maghribihi
10.  Kalau ada pokok aqidah yang belum terpecahkan oleh akal fikiran, mak kita harus…
a.       Menghentikan memikirkannya
b.      Bertanya
c.       Menerimanya dengan keyakinan hati
d.      Menyerah saja.
Kunci jawaban pertemuan pertama

1.  B
2.  D
3.  B
4.  A
5.  B
6.  C
7.  C
8.  C
9.  C
10.  B



Soal latihan pertemuan kedua
Berilah tanda (X) pada huruf a, b, c dan d didepan jawaban yang kamu anggap benar !
1.      Pengertian dasar dan tujuan aqidah Islam terdapat dalam surat……
a.       Al-Maidah : 1
b.      Al-Maidah : 5
c.       Al-Baqarah : 2
d.      Al-Baqarah : 5
2.      يا يها الذ ين امنوا او فوا با العقو د  Arti dari potongan ayat yang bergaris adalah ….
a.       Hai orang-orang yang beriman
b.      Hai orang-orang yang bertqwa
c.       Hai orang-orang yang mengetahui
d.      Hai orang-orang yang bertaubat.
3.      Mana potongan ayat di bawah ini yang termasuk dari surat al-Maidah ayat 1
a.      وقد خا ب من حمل ظاما
b.      وهو العزيز الحكيم
c.       وهوالغفور الرحيم
d.      يا يها الذ ين امنوا او فوا با لعقود
4.      Dan kepunyaan Allahlah apa yang di langit dan apa yang di bumi, ini merupakan terjemahan dari ayat…..
a.      يعطكم لعلكم تذكرون
b.      ولله ما فى السموات وما فىالارض
c.       وما يمسك فلا مرسل
d.      انالله تسعة وتسعين
5.      Cukuplah allah sebagai pemelihara apa yang dilangit dan apa yang dibumi, hal ini dijelaskan dalam surat…..
a.       Thaha : 11
b.      Fathir : 2
c.       An-Nisa’ : 132
d.      At-taubah : 128
Kunci jawaban Pertemuan kedua

1.      A
2.      A
3.      D
4.      B
5.      C


Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran


HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.


















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Nama Sekolah                         :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran                        :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester                        :  VII/I
Stndar Kompetensi                 :  1.  Memahami dasar tujuan Aqidah Islam
Kompetensi Dasar                   :  1.3. Menjelaskan hubungan Iman, Islam dan Ihsan
                                                   1.4. Menunjukan dalil tentang Iman, Islam dan Ihsan
Indikator                                 :  1.3.1. Menjelaskan pengertian Iman, Islam dan Ihsan
 1.3.2. Menjelaskan perbedaan Iman, Islam dan Ihsan
 1.3.3. Menjelaskan hubungan iman, Islam dan Ihsan
 1.4.1. Menyebutkan dalil tentang Iman
 1.4.2. Menyebutkan dalil yang berkaitan dengan Islam
 1.4.3. Menyebutkan dalil yang berakitan dengan Ihsan
Waktu                                                 :  4 X 40 Menit (2 X Pertemuan)


A. Tujuan Pembelajaran      : Setelah membaca buku dan tanya jawab diharapkan siswa dapat :
    1. Menjelaskan pengertian Iman, Islam dan Ihsan.
    2. Menjelaskan perbedaan iman, Islam dan Ihsan
    3. Menjelaskan hubungan Iman, Islam dan Ihsan
    4. Menyebutkan dalil yang berkatian dengan Iman
    5. Menyebutkan dalil yang berkatian dengan ISlam
    6. Menyebutkan dalil yang berkatian dengan Ihsan
B. Materi Pembelajaran
MATERI PEMBELAJARAN PERTEMUAN PERTAMA
Pengertian Iman, Islam dan Ihsan
1. Pengertian iman adalah, iman berasal dari kata kerja امن- يؤ من yang berarti percaya atau membenarkan, sedangkan pengertian iman menurut Imam al-Ghazali adalah pengakuan dengan lisan (lidah), membenarkan dengan hati dan mengamalkan dengan rukun-rukun atau anggota badan.
2. Pengertian Islam adalah kata Islam berasal dari kata اسلم- يسلم- اسلا ما yang mempunyai beberapa arti, pertama, melepaskan diri dari penyakit zahir dan bathin, kedua, kedamaian dan keamanan, ketiga, ketaatan dan kepatuhan. Sedangkan pengertian islam menurut istilah adalah patuh dan menyerahkan diri kepada Allah SWT dengan penuh kesadaran dan kerelaan tanpa paksaan serta segala peraturan-peraturan-Nya dipatuhi dan menjahui segala larangan-Nya.
3. Pengertian Ihsan adalah Ihsan berasal dari kata ahsana, yuhsinu, ihsanan yang berarti baik, dengan demikian ihsan berarti suasana hati dan perilaku seseorang untuk senantiasa dekat dengan Allah.


Perbedaan Iman, Islam dan Ihsan                     
Iman adalah percaya dengan sepenuh hati tanpa ada keraguan sedikitpun yang tercermin dalam pandangan hidup, sikap dan tingkah laku sesuai dengan apa yang telah diajarkan oleh Rasulullah seperti yang termaktub dalam arkanul Iman; Iman Kepada Allah, malaikat, Rasul, Kitab suci, Hari kiamat dan iman kepada Qada dan Qadar.
Sedangkan Islam adalah seseorang memasrahkan dirinya tunduk kepada Allah SWT, tanpa menyekutukan-Nya dengan sesuatu yang lain, serta mengikuti risalah yang dibawa oleh utusan-Nya. Agama Islam adalah agama yang mentauhidkan Allah SWT yang berlaku semenjak Nabi Adam As sampai Nabi Muhammad SAW. Perintah pokok dalam ajaran Islam lebih lazim disebut dengan arkanul Islam seperti ; mengucapkan dua kalimat syahadat, salat lima waktu sehari semalam, puasa di bulan Ramadhan, membayar zakat dan menunaikan ibadah haji bagi yang punya kemampuan.
Sementara Ihsan lebih mengarah kepada perbaikan akhlak dan budi pekerti, sehingga sipelaku punya sebuah keyakinan bahwa segala yang diperbuat selalu mendapat perhatian dari Allah, ini sangat cocok dengan apa yang tertuang dalam  Hadis Rasul yang artinya yaitu “Engkau melakukan sesuatu seolah-olah kamu melihat Allah, tetapi kalau kamu tidak melihat Allah, maka pasti allah akan melihatmu”
Hubungan antara Iman, islam dan Ihsan
Iman sebagai landasan keyakinan, sedangkan Islam adalah pengamalan dan Ihsan merupakan buah dari amal.

MATERI PEMBELAJARAN PERTEMUAN KEDUA
Dalil tentang Iman, Islam dan Ihsan
Dalil tentang Iman yaitu Hadis Riwayat Ahmad yang berbunyi :
ما الا يما ن فا ل ان تؤ من بالله واليو م الاخر والملئكة والكتا ب والنبيين والمو ت والحيا ة
 بعد المو ت والجنة والنا ر والحسا ب والميزان والقد ر كله خير ه و شر ه (رواه ا حمد)
     Artinya : Jibril bertanya apa iman itu ? Rasul menjawab engkau beriman kepada Allah, hari
         akhir, malaikat, kitab-kitab, Nabi, kematian dan hidup sesudah mati, surga dan neraka
        hisab dan mizan, takdir yang baik dan yang buruk ( HR. Ahmad dari Imam malik ) 

     Dalil Tentang Islam Hadis Riwayat Bukhari yang berbunyi :
بني الا سلا م علي خمس شها د ة ان لا اله الله وان محمد ر سو لالله وا قا م الصلاه وايتا ء الز كا ة
 والحج وصوم رمضا ن (رواه بخا ري)
     Artinya : Islam ditegakan di atas lima perkara, yaitu bersaksi tiada Tuhan selain Allah, dan
        Muhammad Utusan Allah, salat lima waktu, puasa, zakat dan haji bagi yang mampu
        ke tanah suci (HR Bukhari dari Ibnu Umar).

   



 Dalil tentang Ihsan Hadis Riwayat Bukhari dari Abu Hurairah yang berbunyi :
مالا حسان قال ان تعبد الله كاء نك تراه فان لم تكن تراه فاء نه يراك (رواه بخا ري)
      Artinya : Apa ihsan ? Ihsan adalah bahwasanya engkau menyembah Allah seakan-akan
                    melihat-Nya apabila engkau tidak dapat melihat-Nya maka yakinlah bahwasanya Dia
                    pasti melihat engkau (HR Bukhari dari Abu Hurairah).


C. Metode Pembelajaran :
    Ceramah, penugasan dan tanya jawab
D. Kegiatan Pembelajaran
©      Kegiatan pembelajaran pertemuan pertama
a.       Kegiatan Pendahuluan :
     -Appersepsi
     -Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
     -Guru memotivasi siswa agar lebih memahami Iman, Islam dan Ihsan.
      b.   Kegiatan inti.
  - Eksploirasi : siswa ditugasi membaca buku tentang iman, islam dan Ihsan
             - Elaborasi : Siswa bersama guru menjelaskan dan mendalami pengertian, perbedaan dan
              hubungan antara Iman, islam dan Ihsan.
           - Konfirmasi : Guru lebih menegaskan pendapat siswa
    c.   Kegiatan penutup.
            - Kesimpulan : Guru bersama siswa menyimpulkan materi ini.
            - Refleksi : Guru bersama siswa melakukan refleksi tentang materi ini, bermanfaat atau
              tidak ? menyenangkan atau tidak.
           - Tindak lanjut : Siswa menjawab pertanyaan dari guru
©      Kegiatan pembelajaran pertemuan kedua
a.  Kegiatan pendahuluan
    - Appersepsi
    - Memitivasi siswa
    - Guru menjelaskan tujuan pelajaran
        b.   Kegiatan inti.
             - Eksploirasi : siswa ditugasi membaca buku tentang dalil iman, islam dan Ihsan
             - Elaborasi : Siswa bersama guru menyebutkan dalil Iman, islam dan Ihsan.
             - Konfirmasi : Guru membimbing dan memperbaiki tentang bacaan siswa
        c.    Kegiatan penutup.
            - Kesimpulan : Guru bersama siswa menyimpulkan materi ini.
            - Refleksi : Guru bersama siswa melakukan refleksi tentang materi ini, bermanfaat atau
              tidak ? menyenangkan atau tidak.
           - Tindak lanjut : Siswa menjawab pertanyaan dari guru


E. Alat atau Sumber Belajar
            1. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
            2. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
3. Buku Aqidah Akhlak kelas VII PT. Armico Bandung
4. Buku Aqidah Akhlak kelasa VII PT. Menara kudus          
F. Penilaian
            1. Teknik         : Tes Tulis
            2. Bentuk Tes  : Objektif
G. Penutup
Soal Ujian pertemuan pertama
Berilah tanda (X) pada huruf a, b, c dan d didepan jawaban yang kamu anggap benar !
1.      Menurut bahasa pengertian iman adalah…..
a.       Pengakuan terhadap kebenaran sesuatu dengan hati
b.      Pengakuan kepada Allah
c.       Pembenaran dalam hati
d.      Perkataan hati
2.      Islam secara baha sa berasal dari bahasa….
a.      اسلا ما
b.      سلا ما
c.       اسلم-يسلم-اسلا ما
d.      اسلم
3.      Menurut istilah pengertian ihsan adalah…..
a.       Berbakti kepada orang tua
b.      Berbakti kepada guru
c.       Berbakti kepada orang yang lebih tua
d.      Berbakti dan mengabdikan diri kepada Allah seola-olah ia sedang berhadapan dengan-Nya.
4.      Rukun iman yang ketiga adalah…..
a.       Iman kepada Alllah
b.      Iman kepada Rasul
c.       Iman kepada hari kiamat
d.      Iman kepada kitab
5.      Apa perbedaan iman, Islam dan Ihsan ?
a.       Iman lebih menekan pada segi keyakinan di dalam hati, Islam sikap aktif untuk berbuat/beramal sedangkan Ihsan merupakan perwujudan dari iman, Islam yang sekaligus percerminan dari kadar iman dan Islam itu sendiri.
b.      Iman artinya percaya, islam artinya menyerahkan diri sedangkan Ihsan artinya berbuat baik
c.       Iman artinya mempercayai, Islam artinya ingat kepada allah, sedangkan Ihsan artinya kebaikan
d.      Iman artinya percaya kepada Allah, Islam artinya agama yang benar, sedangkan Ihsan artinya saling menolong.
Kunci jawaban pertemuan Pertama
1.      A
2.      C
3.      D
4.      D
5.      A
Soal latihan pertemuan kedua
Berilah tanda (X) pada huruf a, b, c dan d didepan jawaban yang kamu anggap benar !
1.      Dalil yang berkaitan dengan iman terdapat dalam surat…..
a.       Ali Imran : 85
b.      Al-Hijir : 27
c.       At-Tahrim : 11
d.      Adz-Dzariyat : 56
2.      Barang siapa yang mencari agama selain Islam maka agama itu ditolak, arti ayat ini terdapat dalam surat……
a.       Ali-Imran : 84
b.      Ali-Imran : 85
c.       Ali-Imran : 86
d.      Ali-Imran : 87
3.      …………. وهو فى الا خرة  Kelanjutan potongan ayat ini adalah……..
a.       من الخسرين
b.      اعدت للمتقين
c.       من الخلقين
d.      ما يئمر ن
4.      ……Pada hari ini aku sempurnakan untukmu agamaku, telah kucukupkan kepadamu nikmatku dan telah ku redhai Islam jadi agamamu, adalah terjemahan dari dari surat……
a.       Al-Maidah : 3
b.      Al-Maidah : 4
c.       Al-Maidah : 5
d.      Al-Maidah : 6
5.      وبا لوا لدين potongan ayat ini mempunyai arti……
a.       Kedua orang ibu bapakmu
b.      Karib kerabat
c.       Anak yatim
d.      Ibnu sabil
Kunci jawaban latihan pertemuan kedua
1.      A
2.      B
3.      C
4.      A
5.      A
Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran


HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Nama Sekolah             :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran            :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester            :  VII/I
Stndar Kompetensi     :  2. Meningkatkan keimanan kepada Allah melalui pemahaman sifat-Nya
Kompetensi Dasar      :  2.1. Menhidentifikasi sifat-sifat wajib Allah yang nafsiah, salbiyah, ma’ani      dan ma’nawiyah
Indikator                     :  2.1.1. Menjelaskan pengertian sifat-sifat wajib bagi Allah
   2.1.2. Menghafal sifat-sifat wajib bagi Allah SWT
   2.1.3. Menunjukan klasifikasi sifat-sifat wajib Allah SWT
               2.1.4. Menunjukan dalil tentang sifat-sifat wajib Bagi Allah SWT
Waktu                                     :  4 X 40 Menit (2 X pertemuan)

A. Tujuan Pembelajaran      : 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian sifat wajib bagi Allah SWT
  2. Siswa dapat menghafal sifat-sifat wajib bagi Allah SWT
  3. Siswa dapat menjelaskan klasifikasi sifat wajib bagi Allah SWT
  4. Siswa dapat menyebutkan dalil tentang sifat wajib bagi Allah
B. Materi Pembalajaran
    MATERI PEMBELAJARAN PERTEMUAN PERTAMA
     Pengertian dan pembahagian sifat wajib bagi Allah. sifat wajib bagi Allah adalah suatu keadaan yang berhubungan dengan zat Allah, sesuai dengan keagungan-Nya. Sifat dan zat Allah tidak dapat dibayangkan oleh pikiran manusia, sifat Allah dibagi menjadi 3 macam yaitu sifat wajib, mustahil dan jais bagi Allah.
     Sifat wajib adalah suatu sifat yang mesti dimiliki oleh Allah sesuai dengan keagungan-Nya sebagai pencipta alam seisinya. Pembahagian sifat wajib Allah ada 13 macam diantaranya :
1). Wujud artinya ada
2). Qidam artinya terdahulu
3). Baqa’ artinya kekal
4). Mukhalafatuhu lil hawadis artinya berbeda dengan makhluk ciptaan-Nya
5). Qiyamuhu binafsihi artinya berdiri sindiri
6). Wahdaniyah artinya maha esa
7). Qudrah artinya berkuasa
8). Iradah artinya berkehendak
9). ‘Alim artinya mengetahui
10).Hayat artinya hidup
11).Sama’ artinya mendengar
12).Basar artinya melihat
13).kalam artinya berfirman
Sebahagian ulam ada yang menambahkan tujuh lagi yaitu :
1). Qadiran artinya maha Kuasa
2). Muridan artinya Maha Berkehendak
3). ‘Aliman artinya maha Mengetahui
4). Hayyan artinya Maha Hidup
5). Sami’An artinya Maha Mendengan
6). Basiran artinya Maha Melihat
7). Mutakalliman artinya Maha Berfirman

MATERI PEMBELAJARN PERTEMUAN KEDUA
Sifat mustahil adalah suatu sifat yang tidak boleh ada pada Allah atau tidak mungkin ada pada Allah. Secara ilmu tauhid sifat ini terbagai kepada 13 macam, diantaranya :
1). ‘Adam artinya tidak ada
2). Hudus artinya baru/permulaan
3). Fana artinya rusak
4). Mumatsalatuhu lilhawadis artinya sama dengan makhluk
5). Qiyamuhu bighairihi artinya membutuhkan sesuatu selain-Nya
6). Ta’addud artinya berbilang
7). ‘ajzun artinya lemah
8). Karahah artinya terpaksa
9). Mautun artinya mati
10).Summun artinya tuli
11).’Umyun artinya buta
13).Bukmun artinya bisu
Ditambahkan lagi dengan sifat mustahil lainnya, diantaranya :
1). ‘Ajizan artinya Maha Lemah
2). Mukrahan artinya Maha Terpaksa
3). Jahilan artinya Maha bodoh
4). Mayyitan artinya Maha Mati
5). Asammu artinya Maha Tuli
6). A’Ma artinya maha Buta
7). Abkamu artinya Maha bisu
Sifat jaiz bagi Allah adalah kebebasan yang dimiliki Allah sebaga Tuhan semesta alam, kebebasan Allah berbuat sesuatu atau tidak berbuat sesuatu atau disebut juga dengan Fi’lu Kulli mumkinin aw tarkuhu artinya memperbuat sesuatu yang mungkin terjadi atau tidak memperbuatnya.

Klasifikasi sifat-sifat Allah. Secara garis besar sifat Allah terbagi kepada 4 bahagian dinataranya:
1).   Sifat nafsiah yaitu suatu sifat yang berhubungan dengan zat Allah itu sendiri, sifat ini terdiri dari satu saja yaitu wujud artinya ada.
2).   Sifat salbiyah yaitu suatu sifat yang meniadakan sifat sifat sebaliknya, sifat ini terdiri dari, qidam, baqa, mukhalafatuhu lilhawadis, qiyamuhu binafsihi dan wahdaniyah.
3).  Sifat ma’ani yaitu suatu sifat yang memastikan bahwa yang disifati benar-benar memiliki sifat itu. Sifat ini terdiri, Qudrat, iradat, ‘Ilmu, hayat, sama’, basar dan kalam.
4).  Sifat ma’ani yaitu suatu sifat yang menyebabkan adanya sifat ma’ani. Sifat ini terdiri dari, qadiran, muridan, ‘Aliman, hayyan, sami’an, basiran dan mutakalliman.  
 MATERI PEMBELAJARAN PERTEMUAN KETIGA
Dalil naqli yang terkait dengan sifat Allah, diantaranya :
1). Sifat Allah wujud dalilnya QS. Ibrahim : 32
Artinya: Allah-lah yang telah menciptakan langit dan bumi dan menurunkan air hujan dari langit, kemudian Dia mengeluarkan dengan air hujan itu berbagai buah-buahan menjadi rezki untukmu, dan Dia telah menundukkan bahtera bagimu supaya bahtera itu berlayar di lautan dengan kehendak-Nya, dan Dia telah menundukkan (pula) bagimu sungai-sungai.
             
2). Sifat Allah Qida dalilnya QS.al-Hadid : 3
  
Artinya : Dialah Yang Awal dan Yang Akhir, Yang Zhahir dan Yang Bathin; dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.
3). Sifat allah baqa dalilnya al-Qasas : 88
Artinya:  Janganlah kamu sembah di samping (menyembah) Allah, tuhan apapun yang lain. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. BagiNyalah segala penentuan, dan hanya kepada-Nyalah kamu dikembalikan. Janganlah kamu sembah di samping (menyembah) Allah, tuhan apapun yang lain. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. BagiNyalah segala penentuan, dan hanya kepada-Nyalah kamu dikembalikan.

4). Sifat Allah mukhalafatuhu lilhawadis dalilnya QS. Asy-Syura : 11
Artinya: (Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan-pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan-pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat.
5). Qiyamuhu binafsihi dalilnya QS. Fatir : 15

Artinya : Hai manusia, kamulah yang berkehendak kepada Allah; dan Allah Dia-lah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji.
6). Sifat Allah wahdaniyah dalilnya QS. al-Anbiya’ : 22

Artinya : Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah keduanya itu telah rusak binasa. Maka Maha Suci Allah yang mempunyai `Arsy daripada apa yang mereka sifatkan.
7). Sifat Allah Qudrat dalilnya QS. al-Imran : 26


Artinya : Katakanlah: "Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. Katakanlah: "Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.
8). Sifat Allah iradah dalilnya QS. Yasin :82
                
Artinya : Sesungguhnya perintah-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia.

9).  Sifat Allah Ilmu Dalilnya QS. Al-Isra : 85


Artinya : Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: "Roh itu termasuk urusan Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit".
10). Sifat Allah hayat dalilnya QS. Al-Furqan : 58
Artinya : Dan bertawakkallah kepada Allah Yang Hidup (Kekal) Yang tidak mati, dan bertasbihlah dengan memuji-Nya. Dan cukuplah Dia Maha Mengetahui dosa-dosa hamba-hamba-Nya, Dan bertawakkallah kepada Allah Yang Hidup (Kekal) Yang tidak mati, dan bertasbihlah dengan memuji-Nya. Dan cukuplah Dia Maha Mengetahui dosa-dosa hamba-hamba-Nya
11). Sifat Allah sama’ dalilnya QS. Al-Imran : 38

Artinya : Di sanalah Zakariya mendo`a kepada Tuhannya seraya berkata: "Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar do`a".Di sanalah Zakariya mendo`a kepada Tuhannya seraya berkata: "Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar do`a".
12). Sifat Allah basar dalilnya QS. Al-Hajj : 61

Artinya: Yang demikian itu, adalah karena sesungguhnya Allah (kuasa) memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan bahwasanya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.
13). Sifat Allah kalam dalilnya QS.an-Nisa’ :164


Artinya: Dan (kami telah mengutus) rasul-rasul yang sungguh telah Kami kisahkan tentang mereka kepadamu dahulu, dan rasul-rasul yang tidak Kami kisahkan tentang mereka kepadamu. Dan Allah telah berbicara kepada Musa dengan langsung.

C. Metode Pembelajaran :  Diskusi, ceramah dan tanya jawab
D. Kegiatan Pembelajaran
    a. Kegiatan Pendahuluan :
        1. Mengucapkan salam
        2. Memberi motivasi siswa, agar terfokus pada materi ini sehingga lebih kuat dan teguh     keimanan-Nya
     b. Kegiatan inti
            1. Guru menjelaskan pengertian sifat wajib bagi Allah dan siswa memperhatikannya
            2. Siswa menghafalkan sifat wajib bagi Allah
            3. Guru Menjelaskan klasifikasi sifat-sifat wajib bagi Allah
            4. Guru menyuruh siswa membaca dalil sifat wajib Allah yang ada dalam buku paket
5. Guru memperbaiki bacaan dalil siswa yang salah
6. Siswa menghafalkan dalil Naqli tentang sifat wajib bagi Allah
      c. Kegiatan penutup
          1. Guru bersama murid menyimpulkan pelajaran yang telah dipelajari
          2. Guru mengadakan evaluasi
3. Guru Memberi dorongan kepada siswa agar lebih giat lagi belajar
E. Alat atau Sumber Belajar
     1. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
     2. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
F. Penilaian
     1. Teknik                : Tes Tulis dan Tes Lisan
     2. Bentuk Tes         : Essay
G. Penutup
Soal Ujian
1.      Sebutkan Pengertian sifat wajib bagi Allah !
2.      Jelaskanlah klasifikasi sifat wajib bagi Allah !
3.      Jelaskanlah mana saja diantara sifat Allah yang termasuk nafsiah, salbiyah, ma’ani dan ma’nawiyah  !
4.      Sebutkan dalil yang berkaitan dengan sifat wajib qidam !
5.      Sebutkan dalil yang berkaitan sifat Allah wahdaniyah !

Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran



HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.


           








RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Nama Sekolah             :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran            :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester            :  VII/I
Stndar Kompetensi     :  2. Meningkatkan keimanan kepada Allah melalui pemahaman sifat-Nya
Kompetensi Dasar      :  2.2. Menunjukan dalil/bukti tanda-tanda adanya Allah SWT
Indikator                     :  2.2.1. Menyebutkan tanda-tanda adanya Allah melalui fenomena alam
   2.2.2. Menyebutkan tanda-tanda adanya Allah melalui ciptaan-Nya
   2.2.3. Menyebutkan tanda-tanda adanya Allah melalui dalil naqli
Waktu                                     :  2 X 40 Menit (1 X pertemuan)

A. Tujuan Pembelajaran : 1. Siswa dapat menjelaskan fenomena alam sebagai tanda adanya Allah
                                         2. Siswa dapat menyebutkan ciptaan Allah sebagai bukti adanya Allah
     3. Siswa dapat menyebutkan dalil naqli tentang adanya Allah
B. Materi Pembalajaran
1. Fenomena alam seperti banjir, longsor, gempa dan lainnya sebagai bentuk adanya Allah SWT
2. Adanya langit dan bumi serta segala isinya sebagai bukti adanya Allah SWT
3. Dalil naqli yang menunjukan adanya Allah SWT seperti Firman-Nya dalam surat sajdah : 4-5
 





Artinya : Allah-lah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas `arsy. Tidak ada bagi kamu selain daripada-Nya seorang penolongpun dan tidak (pula) seorang pemberi syafa`at. Maka apakah kamu tidak memperhatikan? Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya (lamanya) adalah seribu tahun menurut perhitunganmu. Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya (lamanya) adalah seribu tahun menurut perhitunganmu.

C. Metode Pembelajaran
    Diskusi,penugasan dan tanya jawab
D. Kegiatan Pembelajaran
    a. Kegiatan Pendahuluan :
        1. Mengucapkan salam
        2. Memberi motivasi siswa, agar terfokus pada materi ini sehingga lebih kuat dan teguh     keimanan-Nya
   
     b. Kegiatan inti
          1. Guru membagi siswa beberapa kelompok
          2. Guru membagikan ketas kerja/work sheet yang telah disediakan
          3. Siswa berdiskusi sesuai dengan kelompoknya
          4. Masing-masing kelompok menampilkan hasil diskusinya
5. Siswa dari kelompok lain menanggapi hasil kelompok yang tampil/persentasi
6. Guru bersama murid menyimpulkan pelajaran yang telah didiskusikan
      c. Kegiatan penutup
          1. Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang terbaik
          2. Guru mengadakan evaluasi
3. Guru Memberi dorongan kepada siswa agar lebih giat lagi belajar
E. Alat atau Sumber Belajar
            1. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
            2. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
F. Penilaian
            1. Teknik         : Tes Tulis dan Tes Lisan
            2. Bentuk Tes  : Essay
G. Penutup
Soal Ujian
1.      Sebutkan beberapa fenomena alam sebagai bukti adanya Allah !
2.      Jelaskanlah beberapa ciptaan Allah yang menunjukan adanya Allah !
3.      Sebutkanlah dalil naqli yang menunjukan adanya Allah !

Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran



HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.








RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah             :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran            :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester            :  VII/I
Stndar Kompetensi     :  2. Meningkatkan keimanan kepada Allah melalui pemahaman sifat-Nya
Kompetensi Dasar      :  2.3. Menguraikan sifat-sifat mustahil dan jaiz bagi Allah SWT
Indikator                     :  2.3.1. Menjelaskan pengertian sifat mustahil dan jaiz bagi Allah SWT
   2.3.2. Menghafal sifat mustahil dan jiz bagi Allah
   2.3.3. Menunjukan dalil naqli tentang sifat mustahil dan jaiz bagi Allah
   2.3.4. Menyebutkan lawan antara sifat mustahil dengan sifat wajib bagi Allah
Waktu                                     :  2 X 40 Menit (1 X pertemuan)

A.    Tujuan Pembelajaran
1. Siswa dapat menyebutkan pengertian sifat mustahil dan jaiz bagi Allah
2. Siswa dapat menghafal sifat mustahil bagi Allah
3. Siswa dapat menyebutkan dalil naqli tentang sifat mustahil bagi Allah
4. Siswa dapat menyebutkan lawan sifat mustahil dengan sifat wajib

B.     Materi Pembalajaran
Pengertian sifat mustahil. Sifat mustahil adalah suatu sifat yang tidak boleh ada pada Allah atau tidak mungkin ada pada Allah. Secara ilmu tauhid sifat ini terbagai kepada 13 macam, diantaranya
     1). ‘Adam artinya tidak ada
2). Hudus artinya baru/permulaan
3). Fana artinya rusak
4). Mumatsalatuhu lilhawadis artinya sama dengan makhluk
5). Qiyamuhu bighairihi artinya membutuhkan sesuatu selain-Nya
6). Ta’addud artinya berbilang
7). ‘ajzun artinya lemah
8). Karahah artinya terpaksa
9). Mautun artinya mati
10).Summun artinya tuli
11).’Umyun artinya buta
13).Bukmun artinya bisu

Ditambahkan lagi dengan sifat mustahil lainnya, diantaranya :
1). ‘Ajizan artinya Maha Lemah
2). Mukrahan artinya Maha Terpaksa
3). Jahilan artinya Maha bodoh
4). Mayyitan artinya Maha Mati
5). Asammu artinya Maha Tuli
6). A’Ma artinya maha Buta
7). Abkamu artinya Maha bisu
Sifat jaiz bagi Allah adalah kebebasan yang dimiliki Allah sebaga Tuhan semesta alam, kebebasan Allah berbuat sesuatu atau tidak berbuat sesuatu atau disebut juga dengan Fi’lu Kulli mumkinin aw tarkuhu artinya memperbuat sesuatu yang mungkin terjadi atau tidak memperbuatnya.
Dalil naqli tentang sifat mustahil
Dalil naqli tentang sifat mustahil bagi Allah sama dengan dalil naqli tentang sifat wajib bagi Allah, karena lawan dari sifat mustahil bagi Allah adalah sifat wajib bagi Allah SWT
Lawan dari sifat Mustahil adalah sifat wajib
Diantaranya adalah :
1.      ‘Adam artinya tidak ada lawannya wujud artinya ada
2.      Hudus artinya baru lawannya qidam artinya dahulu
3.      fana artinya tidak hancur lawannya baqa artinya kekal
4.      Mumatsalatuhu lilhawadis artinya sama dengan makhluk lawannya mukhalafatuhu lilhawadis artinya berbeda dengan makhluk-Nya
5.      Ihtiyajuhu lighairihi artinya membutuhkan yang lain lawannya qiyamuhu binafsih artinya beridiri sendiri
6.      Ta’addud artinya berbilang lawannya wahdaniyah artinya esa
7.      ‘Ajzun artinya lemah lawannya qudrat artinya Berkuasa
8.      Karahah artinya terpaksa lawannya iradah artinya berkehendak
9.      jahlun artinya bodoh lawannya ‘ilmu artinya mengetahui
10.  mautun artinya mati lawannya hayat artinya hidup
11.  shamamun artinya tuli lawannya sama’ artinya mendengar
12.  ‘Umyun artinya buta lawannya bashar artinya melihat
13.  Bukmun artinya bisu lawannya kalam artinya berfirman
14.  ‘Ajizan artinya maha lemah lawannya qadiran artinya Maha berkuasa
15.  Mukrahan artinya Maha terpaksa lawannya muridan artinya Maha Berkehendak
16.  Jahilan artinya maha bodoh lawannya ‘Aliman artinya Maha Mengetahui
17.  Mayyitan artinya Maha Mati lawannya Hayyan artinya Maha Hidup
18.  Ashammu artinya Maha Tuli lawannya Sami’an artinya Maha Mendengar
19.  A’ma artinya Maha Buta lawannya Bashiran artinya Maha Melihat
20.  Mutakalliman artinya Maha Berfirman lawannya Abkamu artinya Maha Bisu
C.     Metode Pembelajaran : 
Diskusi,penugasan dan tanya jawab
D.    Kegiatan Pembelajaran
a. Kegiatan Pendahuluan :
1. Mengucapkan salam
2. Memberi motivasi siswa, agar terfokus pada materi ini sehingga lebih kuat dan teguh     keimanan-Nya
b. Kegiatan inti
   1. Guru membagi siswa beberapa kelompok
   2. Guru membagikan ketas kerja/work sheet yang telah disediakan
   3. Siswa berdiskusi sesuai dengan kelompoknya
   4. Masing-masing kelompok menampilkan hasil diskusinya
   5. Siswa dari kelompok lain menanggapi hasil kelompok yang tampil/persentasi
   6. Guru bersama murid menyimpulkan pelajaran yang telah didiskusikan
c. Kegiatan penutup
   1. Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang terbaik
   2. Guru mengadakan evaluasi
   3. Guru Memberi dorongan kepada siswa agar lebih giat lagi belajar
E.     Alat atau Sumber Belajar
1. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
2. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
F.      Penilaian
            1. Teknik : Tes Tulis dan Tes Lisan
            2. Bentuk Tes       : Essay
G.    Penutup
Soal Ujian
1.  Sebutkanlah pengertian sifat mustahil dan jaiz bagi Allah !
2.  Sebutkanlah dalil naqli tentang sifat mustahil bagi Allah !
3.  Sebutkanlah lawan sifat mustahil dengan sifat wajib !


Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran



HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.







RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah             :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran            :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester            :  VII/I
Stndar Kompetensi     :  2. Meningkatkan keimanan kepada Allah melalui pemahaman sifat-Nya
Kompetensi Dasar     :  2.4. Menunjukan ciri/tanda perilaku orang-orang yang beriman kepada sifat wajib, sifat mustahil dan jaiz bagi Allah SWT
Indikator                     :  2.4.1. Menunjukan ciri orang yang beriman kepada sifat wajib bagi Allah
   2.4.2. Menunjukan ciri orang yang beriman kepada sifat mustahil dan jaiz
   2.4.3. Menyebutkan keutamaan orang yang beriman kepada sifat Allah
Waktu                                     :  2 X 40 Menit (1 X pertemuan)

A.    Tujuan Pembelajaran
1. Siswa dapat menunjukan ciri orang yang beriman kepada sifat wajib bagi Allah
2. Siswa dapat menunjukan ciri orang yang beriman kepada sifat mustahil dan jaiz bagi Allah
3. Siswa dapat menyebutkan keutamaan orang yang beriman kepada sifat-sifat Allah

B.     Materi Pembalajaran
1. Beberapa ciri orang yang beriman kepada sifat wajib Bagi Allah
2. Beberapa ciri orang yang beriman kepada sifat mustahil dan jaiz bagi Allah
3. Ciri-ciri orang yang beriman kepada sifat-sifat Allah diantaranya adalah :
    1). Menyembah Allah SWT dan tidak menyekutukan-Nya dengan selain Dia, karena Dia berbeda dengan makhluk
    2). Tidak berprasangka buruk kepada Allah walaupun dalam hati, karena Allah Maha Mendengar terhadap segala sesuatu.
    3).  Berusaha untuk tidak sombong dalam hidup di dunia, karena Allahlah yang pantas untuk sombong.
4. Keutamaan orang yang beriman kepada sifat-sifat Allah
    1). Selalu mensyukuri nikmat Allah, firman Allah QS. Ibrahim: 7


Artinya : Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu mema`lumkan: "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni`mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (ni`mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".

  2). Ikhlas dalam menjalankan amal perbuatan
  3). Sabar dalam menghadapi masalah

C.    Metode Pembelajaran
Diskusi,penugasan dan tanya jawab

D.    Kegiatan Pembelajaran
      a. Kegiatan Pendahuluan :
1. Mengucapkan salam
2. Memberi motivasi siswa, agar terfokus pada materi ini sehingga lebih kuat dan teguh     keimanan-Nya
            b. Kegiatan inti
          1. Guru membagi siswa beberapa kelompok
          2. Guru membagikan ketas kerja/work sheet yang telah disediakan
          3. Siswa berdiskusi sesuai dengan kelompoknya
          4. Masing-masing kelompok menampilkan hasil diskusinya
         5. Siswa dari kelompok lain menanggapi hasil kelompok yang tampil/persentasi
         6. Guru bersama murid menyimpulkan pelajaran yang telah didiskusikan
      c. Kegiatan penutup
          1. Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang terbaik
          2. Guru mengadakan evaluasi
3. Guru Memberi dorongan kepada siswa agar lebih giat lagi belajar
E.   Alat atau Sumber Belajar
       1. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
       2. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
F.    Penilaian
       1. Teknik : Tes Tulis dan Tes Lisan
       2. Bentuk Tes       : Essay
G.   Penutup
Soal Ujian
1.      Sebutkanlah ciri orang yang beriman kepada sifat wajib bagi Allah !
2.      Sebutkanlah ciri orang yang beriman kepada sifat mustahil dan jaiz bagi Allah !
3.      Sebutkanlah keutamaan orang yang beriman kepada sifat-sifat Allah SWT !


Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran



HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.



RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah             :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran            :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester            :  VII/I
Stndar Kompetensi     :  3. Menerapkan Akhlak Terpuji Kepada Allah
Kompetensi Dasar      :  3.1. Menjelaskan pengertian dan pentingnya ikhlas, taat, khauf dan taubat
Indikator                     :  3.1.1. Menjelaskan pengertian dan pentingnya ikhlas
   3.1.2. Menjelaskan pengertian dan pentingnya taat
   3.1.3. Menjelaskan pengertian dan pentingnya khauf
   3.1.4. Menjelaskan pengertian dan pentingnya taubat
Waktu                                     :  2 X 40 Menit (1 X pertemuan)

A.    Tujuan Pembelajaran
1. Menjelaskan pengertian dan pentinganya ikhlas
2. Menjelaskan pengertian dan pentinganya taat
3. Menjelaskan pengertian dan pentinganya khauf
4. Menjelaskan pengertian dan pentinganya taubat
B.     Materi Pembalajaran
1. Ikhlas yaitu tulus hati atau hati yang bersih, maksudnya adalah melaksanakan sesuatu perbuatan semata-mata hanya karena Allah, karena ima kepada-Nya dan mengharap ridha-Nya. Adapun keutamaan ikhlas adalah pertama segala amal perbuatan akan diterima oleh Allah kalau niatnya ikhlas dan sebaliknya amal akan ditolak kalau niatnya tidak ikhlas. Kedua, memperoleh kepuasan batin, karena kebaikan dilakukan sesuai dengan kehendak Allah yang menyuruhnya. Ketiga, merasa senang karena akan mendapat rida Allah. Keempat, menjaga kerutinan dalam berbuat baik, walaupun tidak dilihat orang.
2. Taat yaitu sikap tunduk dan patuh dan setia kepada Allah SWT dan Rasul-Nya baik dalam bentuk pelaksanaan perintah maupun menghentikan larangan-Nya. Adapun keutamaan taat adalah, Pertama, memperoleh kepuasan batin karena telah mampu melaksanakan satu kewajibannya kepada Allah dan rasul-Nya. Kedua, Memperoleh rida Allah karena telah mampu menaati perintah-Nya. Ketiga, memperoleh kemenangan besar sesuai dengan firman-Nya Qsan-Nisa’ : 13


Artinya : (Hukum-hukum tersebut) itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa ta`at kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam surga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar.
3. Khauf secara bahasa berarti takut, sedangkan secara istilah khauf adalah takut murka Allah, ancaman dan siksanya. Keutamaan khauf adalah, pertama, dapat menjaga kerutinan perbuatan baiknya, karena belum yakin amal yang pernah ia lakukan diterima atau diridai Allah. Kedua, dapat meningkatkan kualitas perbuatan baiknya, karena ingin mengharap ridha Allah. Ketiga, Tidak menganggap ringan setiap dosa yang pernah ia lakukan, karena setiap perbuatan akan dipertanggungjawabkan dihadapan Allah. Keempat, Tidak bangga dengan kebaikan yang dilakukan, karena bel;um yakin kebaikan itu diterima olah Allah
4. Taubat secara bahasa berarti kembali, menyesal atas segala perbuatan salah yang pernah ia lakukan, berarti orang yang bertaubat adalah orang yang berhenti dari berbuat dosa yang telah ia lakukan kemudian ia kembali kejalan yang benar. Adapun keutamaan taubat adalah sebagai berikut :
1) Bagi pelakunya, petama, memperoleh semangat dan gairah hidup, kedua, dapat memperoleh kemabali kajalan yang benar setelah menempuh jalan yang sesat, ketiga memperoleh simpati masyarakat.
2) Bagi Orang lain, pertama Dapat mengembalikan nama baik keluarga, kedua, hilangnya kecemasan keluarga dan masyarakat tidak khawatir terjadi kejahatan.
C.    Metode Pembelajaran
 Ceramah, penugasan dan tanya jawab
D.    Kegiatan Pembelajaran :
       a. Kegiatan Pendahuluan :
          - Appersepsi
          - Guru memotivasi siswa agar memiliki sifat ikhlas, taat, khauf dan taubat
          - Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
       b. Kegiatan inti.
         - Eksploirasi : siswa ditugasi membaca dan menelaah buku tentang ikhlas, taat, khauf dan taubat.
         - Elaborasi : Siswa bersama guru menjelaskan tentang pengertian ikhlas, taat, khauf dan taubat.
         - Konfirmasi : Guru memberikan penegasan tentang pendapat siswa
      c. Kegiatan penutup.
         - Kesimpulan : Guru bersama siswa menyimpulkan materi ini.
          - Refleksi : Guru bersama siswa melakukan refleksi tentang materi ini, bermanfaat atau tidak  ? menyenangkan atau tidak.
         - Tindak lanjut : Siswa menjawab pertanyaan dari guru
 E.  Alat atau Sumber Belajar
       1. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
       2. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
        3. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Arya Duta
 F.   Penilaian
       1. Teknik : Tes Tulis
       2. Bentuk Tes       : Uraian
 G.  Penutup
Intrumen
1.      Jelaskan Pengertian dan pentingnya sifat ikhlas !
2.      Jelaskan Pengertian dan pentingnya sifat taat !
3.      Jelaskan Pengertian dan pentingnya sifat Khauf !
4.      Jelaskan Pengertian dan kpentingnya sifat taubat !


Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran



HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.


























RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah             :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran            :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester            :  VII/I
Stndar Kompetensi     :  3. Menerapkan Akhlak Terpuji Kepada Allah
Kompetensi Dasar    :  3.2. Mengidentifikasi bentuk dan contoh-contoh sikap ikhlas, taat, khauf dan taubat
Indikator                      :  3.2.1. Menyebutkan bentuk dan contoh dari sikap ikhlas
                                        3.2.2. Menyebutkan bentuk dan contoh dari sikap taat
                                        3.2.3. Menyebutkan bentuk dan contoh dari sikap khauf
                                        3.2.4. Menyebutkan bentuk dan contoh dari sikap taubat.
Waktu                                     :  2 X 40 Menit (1 X pertemuan)

A.    Tujuan Pembelajaran :
1. Menyebutkan bentuk dari sikap ikhlas, taat, khauf dan taubat
2. Mencontohkan perilaku ikhlas,taat, khauf dan taubat.

B.     Materi Pembalajaran
1. Bentuk dan contoh dari sikap ikhlas adalah ; Ahmad adalah seorang siswa kelas VII MTs. Setiap hari selasa, ia melaksanakan tugas piketnya di sekolah. Dalam melaksanakan tugasnya, ia tidak perlu menunggu kedatangan temannya. Selama melaksanakan tugas piket, Ahmad tidak pernah mengeluh dan tidak mengharapkan penghargaan dari guru maupun teman-temannya.
2.  Bentuk dan contoh dari sikap taat adalah ; Pada suatu saat suami Ibu Muslimah meninggal dunia, ia meninggalkan dua orang anak laki-laki dan tiga anak perempuan, setelah selang beberapa minggu dari kematian suaminya, Ibu Muslimah memanggil seseorang untuk membagi harta peninggalan suaminya menurut hukum mawaris. Sebahagian masyarakat memandang aneh pembahagian seperti itu, namun Ibu Muslimah tetap pada pendirinnya karena taat kepada hukum Allah.
3. Bentuk dan contoh dari sikap Khauf adalah ; Keluarga Pak Handam tergolong taat beragama. Sebagai seorang ayah Pak Handam senantiasa memberi bimbingan kepada seluruh anggota keluarga agar meningkatkan kualitas ibadah, baik yang berhubungan langsung dengan Allah maupun yang berhubungan dengan sesama manusia. Hal itu dilakukan karena sadar bahwa ia berkeawjiban memelihara diri, keluarganya dari siksa api neraka sebagaimana firman Allah dalam surat at-Tahrim : 6

Artinya : Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka
4. Bentuk dan contoh dari sikap taubat adalah ; Pada suatu saat Mahmud besama teman-temannya melihat siswa sekolah lain dikeroyok masa, karena mengompas murid sekolah lain. Saat itu ia melihat luka memar hampir diseluruh tubuhnya. Keadaan itu menyadarkan Mahmud yang juga sering mengompas. Ia memperbanyak istighfar dan menemui orang yang pernah dikompas untuk minta maaf

C.    Metode Pembelajaran
Ceramah, penugasan, demontrasi dan tanya jawab
D.    Kegiatan Pembelajaran
      a. Kegiatan Pendahuluan :
        - Appersepsi
        - Guru memotivasi siswa agar memiliki sifat ikhlas, taat, khauf dan taubat
        - Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
     b. Kegiatan inti.
        - Eksploirasi : siswa ditugasi membaca dan menelaah buku tentang bentuk dan contoh ikhlas, taat, khauf dan taubat.
        - Elaborasi : Siswa bersama guru memberi contoh tentang perilaku ikhlas, taat, khauf dan taubat.
        - Konfirmasi : Guru memberikan penegasan tentang yang dilakukan siswa
     c. Kegiatan penutup.
          - Kesimpulan : Guru bersama siswa menyimpulkan materi ini.
          -  Refleksi : Guru bersama siswa melakukan refleksi tentang materi ini, bermanfaat atau tidak ? menyenangkan atau tidak ?.
        - Tindak lanjut : Siswa menjawab pertanyaan dari guru (seandainya siswa tidak bisa  menjawab, guru mengulang kembali, sebaliknya kalau siswa sudah bisa menjawab, guru menugaskan siswa membaca buku tentang materi yang akan datang)
 E.  Alat atau Sumber Belajar
       1. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
       2. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
       3. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Toha Putra
       4. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Arya Duta



F.  Penilaian
       1. Teknik : Tes Tulis
       2. Bentuk Tes       : Essay
G.  Penutup
Soal Ujian
1.      Tulislah 5 contoh perilaku ikhlas !
2.      Tulislah 5 contoh perilaku Taat !
3.      Tulislah 5 contoh perilaku Khauf !
4.      Tulislah 5 contoh perilaku Taubat !

Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran



HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.






























RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
 (RPP)

Nama Sekolah             :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran            :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester            :  VII/I
Stndar Kompetensi     :  3. Menerapkan Akhlak Terpuji Kepada Allah
Kompetensi Dasar      :  3.3. Menunjukan nilai-nilai positif dari ikhlas, taat, khauf dan taubat
Indikator                     : 3.3.1. Menyebutkan nilai-nilai positif dari sikap ikhlas
3.3.2.      Menyebutkan nilai-nilai positif dari sikap taat
3.3.3.      Menyebutkan nilai-nilai positif dari sikap khauf
3.3.4.      Menyebutkan nilai-nilai positif dari sikap taubat Waktu                   
Alokasi waktu              :  2 X 40 Menit (1 X pertemuan)

A.    Tujuan Pembelajaran
1. Menyebutkan nilai positif dari sikap ikhlas
2. Menyebutkan nilai positif dari sikap taat
3. Menyebutkan nilai positif dari sikap khauf
4. Menyebutkan nilai positif dari sikap taubat
B.     Materi Pembalajaran
1. Nilai positif dari sikap ikhlas, diantaranya :
          1). Memperoleh kepuasan batin, karena kebaikan dilakukan sesuai dengan kehendak  Allah yang menyuruhnya.
    2). Merasa senang karena akan mendapat rida Allah.
    3). Menjaga kerutinan dalam berbuat baik, walaupun tidak dilihat orang.
2. Nilai positif dari sikap taat, diantaranya :
    1). Memperoleh kepuasan batin karena telah mampu melaksanakan satu kewajibannya kepada Allah dan rasul-Nya.
    2). Memperoleh rida Allah karena telah mampu menaati perintah-Nya.
    3). Memperoleh kemenangan besar sesuai dengan firman-Nya Qsan-Nisa’ : 13
Artinya : (Hukum-hukum tersebut) itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa ta`at kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam surga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar.

3.Nilai positif dari sikap Khauf, diantaranya adalah :
        1). Dapat menjaga kerutinan perbuatan baiknya, karena belum yakin amal yang pernah ia lakukan diterima atau diridai Allah.
  2). Dapat meningkatkan kualitas perbuatan baiknya, karena ingin mengharap ridha Allah.
  3). Tidak menganggap ringan setiap dosa yang pernah ia lakukan, karena setiap perbuatan akan dipertanggungjawabkan dihadapan Allah.
   4). Tidak bangga dengan kebaikan yang dilakukan, karena bel;um yakin kebaikan itu diterima olah Allah
4. Nilai positif dari sikap taubat daintaranya adalah :
   1) Bagi pelakunya, petama, memperoleh semangat dan gairah hidup, kedua, dapat memperoleh kemabali kajalan yang benar setelah menempuh jalan yang sesat, ketiga memperoleh simpati masyarakat.
    2) Bagi Orang lain, pertama Dapat mengembalikan nama baik keluarga, kedua, hilangnya kecemasan keluarga dan masyarakat tidak khawatir terjadi kejahatan.
C.    Metode Pembelajaran
Ceraamah, diskusi, penugasan dan tanya jawab
D.    Kegiatan Pembelajaran
   a. Kegiatan Pendahuluan :
        - Appersepsi
        - Guru memotivasi siswa agar memiliki sifat ikhlas, taat, khauf dan taubat
        - Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
        - Guru membagi siswa beberapa kelompok
     b. Kegiatan inti.
        - Eksploirasi : siswa ditugasi membaca dan menelaah buku tentang nilai positif dari sikap ikhlas, taat, khauf dan taubat.
        - Elaborasi : Siswa bersama anggota kelompok mencari nilai positif dari perilaku ikhlas, taat, khauf dan taubat.
        - Konfirmasi : Guru memberikan penguatan dari hasil diskusi siswa
     c. Kegiatan penutup.
        - Kesimpulan : Guru bersama siswa menyimpulkan materi ini.
        - Refleksi : Guru bersama siswa melakukan refleksi tentang materi ini, bermanfaat atau tidak ? menyenangkan atau tidak ?.
       - Tindak lanjut : Siswa menjawab pertanyaan dari guru.     
 E.  Alat atau Sumber Belajar
       1. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
       2. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
       3. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Arya Duta
       4. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Toha putera  

 F.  Penilaian
       1. Teknik : Tes Tulis
       2. Bentuk Tes       : Essay
G.Penutup
Soal Ujian
1.      Sebutkanlah nilai positif dari sifat ikhlas !
2.      Sebutkanlah niali positif dari sifat taat !
3.      Sebutkanlah nilai positif dari sifat Khauf !
4.      Sebutkanlah nilai positif dari sifat taubat !

Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran



HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.



















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Nama Sekolah             :  MTsS Labuh
Mata Pelajaran            :  Aqidah Akhlak
Kelas/Semester            :  VII/I
Stndar Kompetensi     :  3. Menerapkan Akhlak Terpuji Kepada Allah
Kompetensi Dasar      :  3.4. Membiasakan diri dengan perilaku ikhlas, taat, khauf dan taubat
Indikator                : 3.4.1. Menunjukan contoh dari sikap ikhlas, taat, khauf dan taubat dalam lingkungan keluaraga.
3.4.2.   Menunjukan contoh dari sikap ikhlas, taat, khauf dan taubat dalam lingkungan Madrasah.
3.4.3.   Menunjukan contoh dari sikap ikhlas, taat, khauf dan taubat dalam lingkungan masyarakat.
Waktu                                     :  2 X 40 Menit (1 X pertemuan)

A.    Tujuan Pembelajaran
1. menerapkan sifat ikhlas, taat, khauf dan taubat dalam lingkungan keluarga
2. Menerapkan sifat ikhlas, taat, khauf dan taubat dalam lingkungan Madrasah
3.Menerapkan sifat ikhlas, taat, khauf dan taubat dalam lingkungan masyarakat

B.      Materi Pembalajaran
1. Untuk menjaga keikhlasan dalam beramal, maka dapat diupayakan hal-hal sebagai berikut 1). Melatih diri agar merasa tidak bangga, jika perbuatan baiknya dipuji orang.
     2). Tidak merasa kecewa bila perbuatan baiknya diremehkan orang lain.
     3). Melatih diri untuk beramal baik saat tidak dilihat orang lain, misalnya suka bersedekah secara sembunyi-sembunyi.
          4). Tidak suka memuji perbuatan baik yang dilakukan seseorang, karena hal itu dapat mendorong pelakunya menjadi ria
2. hal-hal yang dapat dilihat dari perilaku taat adalah sebagai berikut :
    1). Segera menyiapkan diri untuk salat apabila waktunya sudah datang.
    2). Melatih diri untuk disiplin dalam berbagai hal termasuk belajar mengerjakan tugas sekolah.
     3). Selalu disiplin dalam mengikuti tata tertib sekolah, baik dilihat guru maupun tidak.
     4). Selalu menjaga agar tidak melakukan hal-hal yang dilarang oleh agama walaupun sedang sendirian, tidak ada orang lain yang melihat.
3. Agar selalu memiliki sifat khauf perlu dilakukan hal-hal sebagai berikut :
   1). Mengingat dosa masa lalu, sebab blum tentu diampuni Allah.
   2). Melupakan kebaikan masa lalu, karena belum tentu berkenan menerimanya.
   3). Mengukur dirinya dengan orang-orang yang saleh, agar termotivasi melakukan amal kebaikan sperti mereka
    4). Tidak terlampau mendambakan kemewahan hidup di dunia karena hanya bersifat sementara dan menipu.
    5). Bersikap berhati-hati dalam berusaha, sehingga rezki yang diperoleh halal dan diridhai Allah
4. Sifat taubat yang dimiliki oleh seseorang dapat dilihat dalam perilaku :
   1). Tidak memandang remeh terhadap perbuatan dosa walaupun kecil
   2).Berusaha menutup perbuatan dosanya dengan perbuatan baik sesuai dengan kemampuan yang dumilkinya.
        3). Tidak senang apabila melihat orang lain berbuat dosa.
  4). Memperbanyak bergaul dengan orang-orang yang saleh.
  5). Bersikap hati-hati bergaul dengan orang yang jahat.

C.    Metode Pembelajaran
Ceramah, keteladanan dan tanya jawab

D.    Kegiatan Pembelajaran
       a. Kegiatan Pendahuluan :
          - Appersepsi
          - Guru memotivasi siswa agar memiliki sifat ikhlas, taat, khauf dan taubat
          - Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
       b. Kegiatan inti.
           - Eksploirasi : siswa ditugasi membaca buku tentang dampak dari sikap ikhlas, taat, khauf dan taubat dalam kehidupan sehari-sehari, siswa mencontohkan perilaku ikhlas, taat, khauf dan taubat
           - Elaborasi : Siswa bersama guru menjelaskan dampak dari perilaku ikhlas, taat, khauf dan taubat dalam kehidupan sehari-sehari.
           - Konfirmasi : Guru memberikan penguatan.
       c. Kegiatan penutup.
          -  Kesimpulan : Guru bersama siswa menyimpulkan materi ini.
          - Refleksi : Guru bersama siswa melakukan refleksi tentang materi ini, bermanfaat atau tidak? menyenangkan atau tidak ?.
          -  Tindak lanjut : Siswa menjawab pertanyaan dari guru. 
                       




 E. Alat atau Sumber Belajar
     1. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Departemen Agama
     2. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Tiga Serangkai
     3. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Arya Duta
     4. Buku Aqidah Akhlak Kelas VII Thoha putera

 F.  Penilaian
       1. Teknik : Tes Tulis
       2. Bentuk Tes       : Essay
G.Penutup
Soal Ujian
1.      Jelaskan dampak dari perilaku ikhlas !
2.      Jelaskan dampak dari sifat taat !
3.      Jelaskan dampak dari sifat Khauf !
4.      Jelaskan dampak dari sifat taubat !

Mengetahui                                                                                         Labuh,   15 Januari 2011
Kepala Madrasah                                                                                Guru Mata Pelajaran



HASNIMAR                                                                                      EDRIZAL, S.Pd.I
Nip. 19520806 198103 2 002                                                             Nip.















Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan komentari tulisan ini.......

Pengikut